Sosok Letda Marinir Mohammad Iqbal Danpos TNI AL Asal Konawe yang Gugur di Papua Karena Diserang KKB

Letda Marinir Mohammad Iqbal, Komandan Pos atau Danpos Satgas Mupe TNI AL gugur dalam penyerangan KKB di Kabupaten Nduga, Papua. Letda Mar Moh Iqbal adalah anggota Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut (TNI AL) yang berasal dari Kabupaten Konawe, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra). Peristiwa penyerangan terjadi di Pos Quary Bawah, Satgas Mupe Yon Marinir III, di Distrik Kenyam, pada Sabtu (26/03/2022).

Dalam penyerangan KKB itu, satu anggota TNI AL lainnya yakni Pratu Marinir Wilson Anderson juga meninggal dunia pada Minggu (27/3/2022) setelah menjalani perawatan medis. Kedua jenazah saat ini disemayamkan di Markas Lanal Timika setelah dilakukan pemulasaran di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Mimika. Jenazah dua anggota Marinir TNI AL tersebut sebelumnya dievakuasi menggunakan helikopter milik TNI AU dari lokasi kejadian.

Selain dua prajurit gugur, delapan lainnya mengalami luka berat dan ringan dalam penyerangan KKB di Nduga, Papua, tersebut. Mereka yang mengalami luka berat yakni Serda Mar Rendi Febriansyah dan Serda Mar Ebit Erisman. Prajurit TNI AL yang menjadi korban luka ringan, Serda Mar Bayu Pratama, Pratu Mar Rahmad Sulman, dan Prada Mar Dicky Sugara.

Selain itu, Pratu Mar Adik Saputra A, Prada Mar La Harmin, dan Prada Mar Alif Dwi Putra. Wakil Kepala Penerangan Kodam (Wakapendam) XVII/ Cenderawasih, Letkol Inf Candra Kurniawan, mengatakan, pelepasan jenazah prajurit yang gugur berlangsung pada Senin (28/03/2022). Dilanjutkan pemberangkatan ke daerah asal dengan menggunakan pesawat udara komersil.

Dari Bandara Hasanuddin Makassar kemudian diterbangkan ke Bandara Haluoleo Kendari, di Kabupaten Konawe Selatan (Konsel), Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra), pada pukul 13.25 wita. Jenazah dijadwalkan tiba di Kendari sekitar pukul 15.45 wita untuk selanjutnya diserahkan kepada pihak keluarga untuk dimakamkan di Kabupaten Konawe, Provinsi Sultra. Sedangkan, jenazah Pratu Marinir Wilson Anderson diberangkatkan ke rumah duka menggunakan pesawat udara transit di Makassar dan Surabaya.

Untuk selanjutnya diterbangkan menuju Kupang, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Siapa sosok Letda Marinir Mohammad Iqbal yang gugur dalam penyerangan KKB di Kabupaten Nduga, Papua, tersebut? Letda Mar Moh Iqbal adalah Danpos Satgas Mupe TNI AL yang berada di Kwareh Bawah, Kennyam, Kabupaten Nduga, Papua.

Prajurit Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut (TNI AL) tersebut merupakan lulusan Abituren Akademi AL 63 pada tahun 2018 lalu. Almarhum baru lulus akademi sekitar empat tahun lalu. Almarhum berasal dari Desa Anggotoa, Kecamatan Wawotobi, Kabupaten Konawe, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra).

Kabar kepergian Letda Marinir Mohammad Iqbal untuk selama lamanya membawa duka mendalam bagi keluarga, kerabat, dan orang terdekat yang ditinggalkan. Tak terkecuali bagi calon istri anggota marinir TNI AL yang gugur dalam penyerangan KKB di Distrik Kenyam, Kabupaten Nduga, Papua, pada Sabtu (26/3/2022), tersebut. Saat ini, jenazah Letda Marinir Mohammad Iqbal dan Pratu Marinir Wilson Anderson yang gugur dalam penyerangan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) disemayamkan di Markas Lanal Timika.

Jenazah kedua prajurit TNI AL tersebut tiba di Timika pada Minggu (27/03/2022) petang. Kabar kepergian Letda Mar Moh Iqbal tersebut juga membuat calon istrinya ikut merasakan kesedihan mendalam. Dia mencurahkan isi hatinya melalui akun Instagram @jastintafp.

"Hai sayang, bukan kabar ini yg aku mau, aku tunggu tlepon kamu yaa… bilang sediri ke aku kalau kamu baik baik aja @muhammarikbal". TNI Angkatan Laut dan masyarakat Papua berduka akibat gangguan keamanan oleh Kelompok Separatis Teroris Papua (KSTP) Kodap III Ndugama. Dimana, mereka melakukan serangan Satuan Tugas (Satgas) Muara dan Pesisir (Mupe) Korps Marinir TNI AL di Pos Quary Bawah, Distrik Kenyam, Kab. Nduga, Papua, pada Sabtu (26/3/2022).

Akibatnya 2 prajurit Marinir TNI AL terbaik yang selalu dekat dan membantu masyarakat sekitarnya gugur. "Kehangatan hubungan yang harmonis di masyarakat Nduga saat ini terganggu dengan situasi ini," tulis rilis itu. Selanjutnya sebagai ungkapan bela sungkawa, Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono memerintahkan seluruh Jajaran TNI AL mengibarkan bendera 1/2 tiang selama 3 hari berturut turut mulai Senin 28 Maret 2022 dan melaksanakan sholat ghoib/berdoa bersama dipimpin paroh sesuai agama masing masing.

Kronologis peristiwa, pada hari Sabtu Tgl 26 Maret 2022 pukul 17.40 WIT, KSTP Nduga pimpinan Egianus Kogoya (Pangkodap III Ndugama) telah melakukan serangan terhadap Pos Quary Bawah Satgas Mupe Yonif 3 Mar Pasmar 2 dengan menggunakan GLM (Grenade Launcher Module)/Pelontar Granat dari dua arah, yaitu dari arah belakang Pasar dan dari arah sungai Alguru. Mendapat serangan, seluruh personel Satgas yang berjumlah 35 orang pada pukul 17.52 WIT membalas dengan tembakan dan melakukan pengejaran terhadap KSTP. Selanjutnya pukul 18.00 WIT Dansatgas memerintahkan 2 Tim Trisula dipimpin Wadandenpursus Kapten Mar Ari Mahendra dan 1 Tim Waltis dipimpin Letda Mar Pujo Pratikno berangkat mengadakan bantuan ke Pos Quary Bawah menggunakan kendaraan 1 truk dan 2 KIA.

"Akibat serangan tersebut, dua personel meninggal dunia, dua kritis dan enam luka ringan," demikian rilis Dispen AL yang diterima, Minggu (27/3/2022). Adapun mereka yang menjadi korban adalah Letda Mar Iqbal dan Pratu Mar Wilson Anderson Here meninggal dunia, Serda Mar Rendi Febriansyah dan Serda Mar Ebit Erisman luka berat/kritis, serta enam luka ringan atas nama Serda Mar Bayu Pratama, Pratu Mar Rahmad Sulman, Prada Mar Dicky Sugara, Pratu Mar Adik Saputra A, Prada Mar La Harmin, dan Prada Mar Alif Dwi Putra. Rencana evakuasi korban akan dilaksanakan secepatnya menggunakan heli ke Timika, menyesuaikan cuaca.

"Motif penyerangan masih didalami," tulis rilis itu. Sementara informasi yang didapatkan GLM yang digunakan untuk menyerang diduga diambil dari Satgas Yonif 700, sedangkan munisi GLM adalah rampasan dari Satgas Yonif 330. Pos Quary Bawah Satgas Mupe Yonif 3 Marinir Pasmar 2 berkekuatan 35 personel, berlokasi kurang lebih 1 km dari Polres Nduga, dan 2 km dari Koramil Nduga.

Selama ini Pos Quary Bawah tidak memiliki permasalahan dengan masyarakat di sekitar Pos. Bahkan kegiatan mereka aktif melakukan bakti sosial, seperti menggelar mobil sehat, mobil pintar, lomba lomba, kegiatan adat dan kegiatan agama. Berikut profil Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) yang menyerang Pos Satgas Mupe Yonif Marinir 3 di Distrik Kenyam, Nduga, Papua, Sabtu (26/3/2022).

Setidaknya 10 prajurit TNI menjadi korban dalam serangan ini. Sedangkan dua personel kritis adalah Serda Mar Bayu Pratama dan Serda Mar Rendi Febriansyah akibat granat. Hal tersebut juga dibenarkan Wakapendam XVII/Cenderawasih, Letkol Inf Candra Kurniawan SE.

"Kedua korban yang meninggal dunia telah tiba di RSUD Mimika untuk dilaksanakan pemulasaran," tegasnya. Kapolda Papua Irjen Pol Mathius D Fakhiri menyebut kelompok yang melakukan penyerangan itu diduga dipimpin Egianus Kogoya. Lantaran, Egianus memiliki persenjataan lengkap.

"Kelompok Egianus merupakan KKB yang memiliki persenjataan paling banyak, salah satunya adalah GLM hasil rampasan," kata Mathius. Diketahui KKB Nduga dipimpin oleh Egianus Kogoya yang merupakan anak dari Silas Kagoya. Dimana merupakan mantan panglima KKB Kodap III Ndugama yang meninggal dalam aksi pemebebasan Sandra tahun 1996 di Mapenduma.

KKB Nduga di dominasi oleh anak muda dengan militansi tinggi. Pasukan paling serem dengan senjata paling lengkap dan memiliki peluru satu gudang. Pasukan inti KKB Nduga diperkirakan sekitar 50 orang.

Persenjataan KKB ini juga merupakan salah satu yang paling lengkap saat ini dibandingkan dengan Kelompok lainnya. Di antaranya senjata panjang, senjata Minimi, senjata pendek hingga pelontar granat (GLM). Markas utama KKB ini berada di Distrik Mapenduma.

Namun diketahui Egianus membagi pasukannya menjadi beberapa Wilayah Operasi yg tersebar di seluruh distrik Nduga Berikut nama nama 10 anggota TNI yang menjadi korban penyerangan KKB yang menyerang Pos Satgas Mupe Marinir 3 di Kampung Dikware Bawah, Distrik Kenyam, Kabupaten Nduga, Provinsi Papua: 1. Letda Mar Moh Iqbal (meninggal dunia)

2. Pratu Mar Wilson Anderson Here (meninggal dunia) 3. Serda Mar Rendi Febriansyah (luka berat) 4. Serda Mar Bayu Pratama (luka ringan)

5. Serda Mar Ebit Erisman (luka berat) 6. Pratu Mar Adik Saputra A (luka ringan) 7. Prada Mar Alif Dwi Putra (luka ringan)

8. Prada Mar La Harmin (luka ringan) Pratu Mar Rahmad Sulman (luka luka)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *