Korban Tewas Bom Bunuh Diri saat Salat Jumat di Masjid Pakistan Bertambah Jadi 63 Orang

Korban ledakan bom bunuh diri yang mengguncang masjid di Pakistan, bertambah menjadi 63 orang. Ledakan bom yang terjadi pada Jumat (4/3/2022) itu juga melukai hampir 200 orang. Juru bicara Rumah Sakit Lady Reading di Peshawar Asim Khan mengatakan korban tewas kemungkinan akan terus meningkat.

Hingga Jumat malam dan Sabtu pagi, warga Pakistan menguburkan jenazah mereka di tengah pengamanan ketat, dengan mengerahkan anjing pelacak. Polisi melakukan penggeledahan terhadap pelayat yang kemudian digeledah untuk kedua kalinya oleh petugas keamanan yang disediakan oleh komunitas Syiah Pakistan. Ratusan pelayat menangis saat menghadiri pemakaman untuk 13 korban Jumat malam dan 11 lainnya pada hari Sabtu di Gerbang Kohati Peshawar.

"Ini adalah manusia dan jamaah di dalam masjid, dan mereka dibunuh secara brutal pada saat mereka sibuk berdoa kepada Tuhan," kata Hayat Khan saat dia menguburkan seorang kerabat, Jumat malam. Dikutip dari , ledakan bom di masjid Muslim Syiah di barat laut Peshawater itu terjadi saat jamaah berlutut dalam salat Jumat. Menteri Informasi Pakistan Fawad Chaudhry mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tiga tim investigasi dibentuk untuk mempelajari bukti forensik dan rekaman TV sirkuit tertutup untuk melacak dalang di balik serangan itu.

Seorang penyelidik yang terlibat dalam kasus itu mengatakan rekaman TV mengungkapkan penyerang tiba di lokasi dengan becak bermotor bersama dengan dua orang lainnya, yang sedang dicari. Sketsa telah dibuat dari individu individu, kata penyelidik itu yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena tidak berwenang untuk berbicara kepada media. Sementara itu menurut seorang juru bicara pemerintah provinsi, Mohammad Ali Saif, pengemudi becak telah ditangkap dan pencarian komplotannya sedang berlangsung.

Dalam rekaman CCTV yang dilihat oleh AP News , penyerang menyembunyikan bomnya di bawah kain hitam besar. Rekaman itu menunjukkan pengebom bergerak cepat di jalan sempit menuju pintu masuk masjid. Dia menembaki polisi yang melindungi masjid sebelum masuk ke dalam.

Salah satu petugas polisi yang ditembak di luar masjid, Kucha Risaldar tewas seketika, dan polisi lainnya meninggal kemudian karena luka lukanya, kata pejabat polisi. Lebih lanjut, setelah pengebom masuk, dalam hitungan detik, terjadi ledakan dahsyat dan lensa kamera tertutup debu dan serpihan. Perangkat yang dibuat secara kasar itu dikemas dengan bantalan bola, metode mematikan untuk membuat bom yang menimbulkan pembantaian maksimum karena menyemprotkan proyektil mematikan ke area yang luas.

Bantalan bola menyebabkan jumlah korban tewas yang tinggi, kata Moazzam Jah Ansari, pejabat tinggi polisi untuk provinsi Khyber Pukhtunkhwa, di mana Peshawar adalah ibu kotanya. Segera setelah pengeboman, minoritas Syiah Pakistan mengecam pemerintah karena pengaturan keamanan yang lemah yang menuntut perhatian lebih besar terhadap keselamatan mereka. Para penguasa Taliban di Afghanistan, yang telah memerangi ISIS juga mengutuk serangan itu.

ISIS telah terbukti menjadi ancaman keamanan terbesar Taliban sejak berkuasa Agustus lalu. "Kami mengutuk pemboman sebuah masjid di Peshawar, Pakistan. Tidak ada pembenaran untuk menyerang warga sipil dan jamaah," cuit Wakil Menteri Kebudayaan dan Informasi Taliban Zabihullah Mujahid di Twitter. Dia menolak mengomentari klaim ISIS bahwa pelaku bom bunuh diri adalah warga Afghanistan.

Serangan hari Jumat di Peshawar yang padat adalah yang terburuk dalam beberapa tahun di Pakistan. Negara tersebut telah mengalami serangan militan baru setelah beberapa tahun operasi militer terhadap tempat persembunyian militan di daerah perbatasan dengan Afghanistan. Serangan serangan itu sebagian besar dilakukan oleh Taliban Pakistan sejak Agustus lalu ketika Taliban Afghanistan berkuasa dan Amerika mengakhiri keterlibatannya selama 20 tahun di Afghanistan.

Taliban Pakistan tidak terhubung dengan penguasa Afghanistan yang baru. Namun, mereka bersembunyi di Afghanistan dan meskipun Pakistan berulang kali meminta untuk menyerahkan mereka, belum ada yang ditemukan dan diusir. Afiliasi Negara Islam, sering disebut sebagai IS K, adalah musuh Taliban Afghanistan dan telah melakukan operasi berturut turut terhadap mereka sejak berkuasa tahun lalu.

Para pejabat keamanan Pakistan bersikeras bahwa ISIS hanya memiliki sedikit kehadiran di Pakistan, namun dalam pernyataan mereka yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan masjid, ISIS berjanji untuk melakukan lebih banyak serangan di Pakistan dan Afghanistan. "Pejuang Negara Islam terus menerus menargetkan Syiah yang tinggal di Pakistan dan Afghanistan meskipun langkah langkah keamanan yang ketat diadopsi oleh milisi Taliban dan polisi Pakistan untuk mengamankan kuil kuil dan pusat pusat Syiah," kata pernyataan IS yang dimuat di situs Amaq News Agency.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *